Unassisted Home Birth

Sore itu, saya merasakan sepertinya gelombang cinta sudah mulai intens, meski masih agak berantakan. Komunikasi sama bidan yang kami pilih untuk mendampingi, sama beliau disarankan nunggu 511 baru berangkat ke klinik. Ini juga sudah beliau perhitungkan jarak dll-nya.

Tapi ntah kenapa, yang biasanya saya langsung sami’na wa atho’na, kali ini kok pake nawar ke klinik lebih cepat. Musyawarah sama suami, saya jadi keliatan plin plan, kadang bilang ‘ayo berangkat’ , kadang ‘ya udah ngikutin anjuran mba Wina’.

Qodarullah juga, klinik masih kosong, mba Wina dan tim Papilio Birth Centre masih mudik. Ini yang bikin saya galau. Nanti kalo lahir lebih cepet gimana, siapa yang nolongin? Sementara memang kami ga ada birth plan lahiran di Magetan dengan berbagai pertimbangan. Sempet mau ke Jogja, tapi masih maju mundur.

Jam 7 kurang (malam), saya masih sempet komunikasi sama asisten mba Wina buat melaporkan kemajuan gelombang cinta. Kalo dirata-rata sudah 511 sih, tapi sama beliau diminta mengamati lagi 1 jam ke depan. Saya bilang ‘oke’

Tapi feeling saya kok rasanya waktunya ga lama lagi. Musyawarah lagi sama suami, akhirnya ‘yuk bismillah, di rumah aja’. Di sela gelombang cinta yang sudah semakin teratur, saya konsumsi sari kurma, zam zam, minyak zaitun yang memang sudah kami siapkan jauh-jauh hari. Di sela-sela gelombang cinta juga, saya minta suami kontak sodara buat beliin underpad, ngungsiin anak-anak ke rumah eyangnya, serta tak lupa minta doa ke semuanya. Sementara saya nyiapin handuk & bantal, guling, dll.

Suami sempet nawarin, kalo ditemenin ibu mertua gimana? Saya menolak, saya hanya ingin ditemani suami saja. Masalah kenyamanan saja (dan malu)😅 , dan ini sangat berpengaruh terhadap produksi hormon oksitosin yang turut memperlancar persalinan.

Di saat gelombang cinta muncul, saya terus dzikir semampu saya, memohon ampun atas semua kesalahan, dan tak lupa berdoa meminta kemudahan, kelancaran & kesabaran dari Allah. Suami berkali-kali konfirm, apa ada nyeri di bekas jahitan SC? Saya jawab ‘ga ada, insyaAllah aman, kontraksi bagus, tidak ada tanda bahaya’ (setidaknya itu yang saya rasakan & juga dari hasil belajar mandiri maupun mengikuti berbagai kelas offline/online).

Lama kami nunggu underpad, karena ternyata sodara harus muter-muter di beberapa apotek, sampe akhirnya di detik-detik jelang mau mbrojol, underpad baru dateng. Saya sigap pandu suami buat pasang underpad dimana aja, sampe seberapa. Ini juga sebenernya pake feeling aja.

Begitu underpad terpasang, masyaAllah, saya merasakan sudah bukaan lengkap, dan dorongan buat mengejan ga bisa ditahan. Masih dalam posisi miring. Untuk mempercepat peoses, sama suami dibantu berubah posisi setengah duduk (ini posisi ternyaman ala saya), alhamdulillah sekitar 3x mengejan kepala bayi keluar, suami putar kepala bayi pelan-pelan, begitu gelombang cinta datang, saya ngejan lagi, alhamdulillah, bayi merah berjenis kelamin perempuan lahir dengan lancar & sehat. Tak henti-hentinya kami bersyukur kepada Allah atas semua kemudahan & pertolongan-Nya. Ari-ari juga lahir spontan beberapa menit setelah bayi lahir. IMD memuaskan, DCC juga memuaskan, alhamdulillah.

Disela-sela IMD, saya minta suami ngecek, apa ada darah mengalir. Beliau bilang tidak ada. Alhamdulillah, semoga ngga pendarahan. Saya juga tidak ada pusing atau lemas sedikitpun, insyaAllah semuanya baik-baik saja, dengan ijin Allah. Selain itu suami juga sigap komunikasi dengan asisten bidan, alhamdulillah, tidak ada tanda bahaya.

Alhamdulillah, semua jihad birthplan yang kami ajukan ke Allah diijabah, VBAC jarak kurang dari 2 tahun bonus unassisted homebirth. MasyaAllah, semuanya bener-bener Nashrullah. Laahaula walaa quwwata illabillaah.

(Bayi lahir jam 20.30an & sorenya saya juga masih nyuci & beberes rumah, hanya saja ga mau ditinggal suami 😅)

Bidan penolong (yang agak dipaksa dateng oleh mertua) baru dateng sekitar 2 jam lebih setelah bayi lahir. Itupun sebenernya kami sudah muter-muter nyari bidan terdekat, qodarullah pada mudik.

Catt : tidak untuk ditiru.

Leave a Comment

%d bloggers like this: