Utang

Pernah ngutang? Apa yang kamu lakukan kalo misalkan punya utang? Memprioritaskan untuk segera melunasinya ketika sudah ada uang, ataukah mengulur-ulur sampai orang yang dihutangi bosen nagih, bahkan hampir-hampir nyewa debt collector?

Saya sendiri termasuk orang punya utang dimana-mana. Bukannya sombong sih, tapi emang butuh ngutang. Selain itu, belom terasa lengkap persahabatan kalo belom ngutang, hehehe..

Kebiasaan saya dari dulu ketika punya utang adalah mencatatnya dalam buku khusus, mengantisipasi biar ngga lupa, meskipun sebenernya ada peluang untuk tidak membayarnya, karena peluang besar orang yang saya hutangi itu lupa. Tapi saya ngga mau gitu, enak di dunia ngga enak di akhirat. Ngga kuat bayarnya nanti. Orang syahid aja yang dijamin masuk surga tetep harus nyelesein masalah utang-piutangnya sebelum bener-bener dimasukin ke surga sama Allah. Kalo ga salah yang pernah saya denger sih gitu. CMIIW.

Oke.. Lalu bagaimana ketika kita di posisi orang yang dihutangi?

Saya dan suami sendiri, biar ngga kaya-kaya amat, tapi sering dianggap kaya (alhamdulillah), juga ngga sering dihutangi. Macam-macam jalannya. Ada yang emang datang dan ‘nembung’ buat ngutang, ada juga yang ngutangnya berawal dari kerjasama proyek apa gitu.

Mungkin karena salah kita juga sih ya, tidak tegas di awal, ngga pake surat kesepakatan, jadi ya terima resiko. Biasanya orang yang ngajak kerjasama, minta segera kita menunaikan apa yang harus kita lakukan untuk mereka, dengan imbalan sekian rupiah. Namun dalam kenyataannya, setelah tugas kita selesai tertunaikan, ternyata hak yang harusnya kita terima tidak juga tertunaikan. Pfft.. Nyebelin ngga sih? Apalagi untuk orang yang masih sering eslemon kayak saya gini. Pastinya, nyebeliiiinnn banget.

Lalau apa yang seharusnya kita lakukan?

Sebenernya mengingatkan (menagih) orang yang belum menunaikan hak kita itu kan wajib. Bahkan sebenernya kita telah membantu mereka.

Leave a Comment

%d bloggers like this: